Sunday, February 26, 2017

Cara Menghemat Listrik Rumah yang Bukan Sekedar Tips Doang!






Pingin ngirit biar tabungan tambah tebel? Gak ada gunanya ngirit-ngirit beli makanan, minuman, pakaian, dan bahkan rokok kalau hal yang paling kentara di depan mata gak diirit: listrik.

Konsumsi listrik adalah salah satu pengeluaran yang sering gak kita sadari. Padahal sehari-hari kita pakai listrik. Dari sekadar nge-charge handphone, cuci baju, sampai seterika.

Kalau kita emang niat ngirit, listrik harus amat diperhatikan. Berikut ini adalah 5 cara menghemat listrik rumah biar tagihan gak membengkak.

1. Cek tarif listrik

PLN punya data hitungan tarif listrik yang di-update jika ada perubahan. Data itu bisa dilihat di Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik PLN. Untuk listrik rumahan, tarifnya bisa dicek di bagian Tarif Rumah Tangga.

Selain itu, perubahan tarif PLN selalu diinformasikan ke publik lewat media massa. Jadi, jangan pakai Internet buat media sosial doang. Banyak hal lain yang bisa dilakuin lewat Internet, dari cari berita terkini bahkan sampai berbisnis.

 

2. Cek harga pulsa

Kalau pakai listrik dengan sistem pulsa, cek apakah benar jumlah listrik yang kita konsumsi sama dengan harga pulsa. Soalnya Menteri Kemaritiman dan Sumber Daya Rizal Ramli menuding ada permainan di balik harga pulsa listrik.

Rizal mencontohkan, harga pulsa Rp 100 ribu. Tapi ternyata yang dikonsumsi cuma Rp 70 ribuan. PLN udah ngasih klarifikasi sih, bahwa yang dihitung PLN adalah kilowatt-hour (kWh), bukan rupiah. Jadi, hitungan Rizal dianggap kurang tepat.

Biaya listrik itu juga mencakup administrasi dan pajak. Begini contoh perhitungan dari PLN.

1. Token : Rp 100.000,-

2. Administrasi bank : (Rp 1.600)

3. Pembelian listrik : Rp 98.400 [token-administrasi bank]

4. Materai : (Rp 0)

5. PPN : (Rp 0)

6. Rupiah transaksi ke PLN : Rp 98.400 [pembelian listrik-materai-PPN]

7. Pajak Penerangan Jalan : Rp 2.306 [2,4 persen x rupiah yang dikonversi jadi kWh ]

8. Rupiah yang dikonversi jadi kWh: Rp 96.094 [rupiah transaksi ke PLN-pajak penerangan jalan]

9. Tarif listrik rumah tangga 1.300 VA : Rp 1.352 per kWh

10. Listrik yang diperoleh : 71,08 kWh [rupiah yang dikonversi jadi kWh/tarif listrik per kWh]

Lantaran PLN udah ngasih contoh perhitungan di atas, kita bisa mengecek benar-gaknya jumlah listrik yang kita peroleh dari pulsa yang kita beli. Kalau ternyata beda, kita bisa memperkarakannya.

Langsung saja hubungi kantor PLN di daerah kita. Laporan lewat telepon biasanya agak makan waktu. Kalau mau cepat ditangani, datangi saja kantor PLN dan ceritakan masalah yang kita hadapi.

 

Listrik pra-bayar sekarang makin jadi pilihan, pelajari dan pahami pemakaiannya ya jadi gak kaget kalo tiba-tiba listrik di rumah mati karena pulsanya habis.

3. Hitung biaya listrik dari alat elektronik

Cara mencegah biaya listrik membengkak yang satu ini memang agak ribet, tapi harus dilakukan kalau mau ngirit. Hitung pengeluaran listrik dari tiap peralatan elektronik di rumah.

Misalnya harga listrik per kilowatt-hour (kWh) sebesar Rp. 1.352 sesuai dengan tarif listrik rumah tangga berdaya 1.300 volt ampere pada Oktober 2015. Ini contoh hitungan biaya listrik untuk TV 32 inci 176 watt. Taruhlah TV ini dinyalakan 12 jam per hari.

Pemakaian sehari:

= ((176 watt / 1.000) x 12 jam) x harga listrik per kWh

= (0,176 kWh x 12 jam) x Rp 1.352

= 2,11 kWh x Rp 1.352

= Rp 2.582,72

Pemakaian sebulan :

= Rp 2.582,72 x 30 hari

= Rp. 85.581,6

Begitu seterusnya perhitungan ini berlaku buat alat listrik lain di rumah. Agar lebih gampang, kelompokkan alat listrik dari yang ada di halaman, ruang tamu, ruang keluarga, kamar, dapur, dan seterusnya.

4. Lihat dayanya

Tiap kali beli alat elektronik, jangan cuma lihat harganya. Daya alias watt-nya juga penting untuk diketahui. Sebab watt mempengaruhi besar-kecilnya biaya listrik.

Semakin tinggi watt, semakin bengkak tagihan listrik. Begitu juga sebaliknya. Percuma beli alat murah, tapi biaya konsumsinya mahal lantaran watt-nya gede.

 

Emang paling enak ya kalo rumah dilengkapi dengan peralatan elektronik. Inget aja untuk bijak menggunakannya kalo gak mau boros bayar listriknya.

5. Hidup manual

Memang, hidup jadi lebih gampang dijalani karena ada listrik. Tapi kalau masalahnya udah nyangkut duit, gak apa-apa nempuh jalan yang sedikit terjal.

Sekali-kali, matikan alat listrik dan hidup manual. Maksudnya, lakukan secara manual hal-hal yang sebelumya dibuat otomatis pakai listrik.

Contohnya, nyuci baju pakai tangan saja. Bikin sambel/bumbu, cukup diulek tanpa blender.

Kalau bisa, sekalian terapin rumah ramah alam. Misalnya bikin ventilasi dan jendela lebar agar gak perlu nyalain lampu siang hari. Lalu bikin langit-langit tinggi dan tanam pohon, sehingga gak perlu AC buat dapet udara sejuk.

Itulah 5 cara menghemat listrik rumah biar tagihan gak membengkak. Ketika biaya listrik bisa dihemat, otomatis tercipta ruang baru di pos simpanan uang.

Pos ini bisa dimanfaatkan sebagai tempat tabungan. Atau mungkin mau jadi investor dengan duit hasil pengiritan biaya listrik, itu lebih baik.

Gak perlu muluk-muluk investasi di bidang yang butuh duit banyak. Jadi investor reksa dana dengan modal cuma Rp 100 ribu, bisa kok.

Apa pun pilihannya, langkah penghematan ini pastinya bikin kondisi finansial lebih baik. Tapi, berhasil atau tidaknya, tergantung niat dan semangat kita masing-masing.